Rasulullah s.a.w. bersabda :

Sesungguhnya para ulama itu merupakan pewaris para Nabi, dan Nabi itu tidak meninggalkan dinar atau dirham sebaliknya para Nabi itu meninggalkan kepada kita akan ilmu. (Riwayat Abu Daud dan At-Tirmizi)

Imam Asyma'i berkata :

Seawal-awal ilmu adalah diam, keduanya mendengar dengan teliti, ketiga menghafal, keempat beramal dengannya dan kelima menyampaikan ilmu tersebut.

Imam Al-Ghazali berpesan :

Sesiapa yang memiliki ilmu lalu memanfaatkannya dan memberi manfaat kepada orang lain samalah seperti mentari yang menerangi dirinya dan orang lain sedangkan ia terus bersinar.

Sayyidina Ali r.a. berkata :

Janganlah dikau tangguhkan untuk melakukan sesuatu kebaikan hingga keesokan harinya, kerana mungkin keesokan hari yang mendatang kamu telah mati.

Sayyidina Abbas menasihati :

Sebaik-baik perkara kebajikan adalah yang disegerakan untuk melaksanakannya.

Thursday, September 20, 2012

Pintu syaitan



"Pintu masuk bagi syaitan ke dalam hati anak Adam itu ada tiga.
Syaitan tidak akan masuk padamu melainkan dengan tiga pintu ini.
Sekiranya ketiga-tiga pintu ini ditutup, maka tiadalah bagi syaitan pintu untuk masuk padamu.


1. Pintu syahwat (Nafsu)
Ubat dan cara mengatasinya adalah dengan mentarbiyah/mendidik nafsu.
Mendidik nafsu itu caranya adalah dengan mengingkari dan menyanggah kehendaknya.


2. Pintu kelalaian (Ghaflah)
Ubat dan cara mengatasinya adalah dengan berzikir. Barangsiapa yang Berzikir mengingati
Allah dia akan sentiasa berada dalam benteng yang kukuh.


3. Pintu kejahilan (Jahil)
Ubat dan cara mengatasinya adalah dengan ilmu."


[Syeikh Yusri Rusydi As-Sayyid Jabr Al-Hasani hafizahuLlah]


Monday, September 10, 2012

Zuhud



Dari Ibrahim bin Adham r.a. yang ditanya
tentang apa yang membuatnya bisa mencapai tingkat zuhud.
Ia menjawabnya ada tiga perkara:


Pertama, bahawa kubur itu menakutkan, sedangkan saya
tidak punya sesuatu yang dapat menyelamatkan.


Kedua, saya melihat perjalanan (dari dunia ke akhirat itu)
sangat jauh, sementara saya tidak punya bekal.


Ketiga, dan saya melihat kepada Allah yang Maha Perkasa
mutlak sebagai hakim sedangkan saya tidak memiliki alasan.