Rasulullah s.a.w. bersabda :

Sesungguhnya para ulama itu merupakan pewaris para Nabi, dan Nabi itu tidak meninggalkan dinar atau dirham sebaliknya para Nabi itu meninggalkan kepada kita akan ilmu. (Riwayat Abu Daud dan At-Tirmizi)

Imam Asyma'i berkata :

Seawal-awal ilmu adalah diam, keduanya mendengar dengan teliti, ketiga menghafal, keempat beramal dengannya dan kelima menyampaikan ilmu tersebut.

Imam Al-Ghazali berpesan :

Sesiapa yang memiliki ilmu lalu memanfaatkannya dan memberi manfaat kepada orang lain samalah seperti mentari yang menerangi dirinya dan orang lain sedangkan ia terus bersinar.

Sayyidina Ali r.a. berkata :

Janganlah dikau tangguhkan untuk melakukan sesuatu kebaikan hingga keesokan harinya, kerana mungkin keesokan hari yang mendatang kamu telah mati.

Sayyidina Abbas menasihati :

Sebaik-baik perkara kebajikan adalah yang disegerakan untuk melaksanakannya.

Saturday, February 19, 2011

Manis dalam ketaatan



Seringkali dirimu diminta untuk taat

tetapi hatimu senantiasa merasa berat

kerana memang tidak mencintai ketaatan.

Kerana itu, pertama kali harus

kamu lakukan adalah mengubati kalbumu.

Apabila telah sembuh, nikmat cinta pun

akan datang dengan sendirinya.

Manisnya maksiat yang dulu dirasakan

akan ditemukan pada ketaatan.


[Imam Ibnu Athaillah as-Sakandari r.a.]


Tuesday, February 15, 2011

Redha dan pasrah



Bila Allah membuat alam dan makhluk serba memusingkanmu
sungguh itu suatu panggilan agar kau cari
ketenangan pada kebersamaan dengan~Nya.


Bila Dia memberi musibah
Dia ingin engkau kembali kepada~Nya
dengan pasrah dan berserah.


Bila Dia memberi ujian
Dia ingin engkau mencari~Nya
untuk meminta pertolongan.


Bila Dia memberimu kesempitan,
Dia ingin engkau kembali kepada~Nya
untuk mencari kelapangan


[Imam Ibnu Athaillah Askandary]