Rasulullah s.a.w. bersabda :

Sesungguhnya para ulama itu merupakan pewaris para Nabi, dan Nabi itu tidak meninggalkan dinar atau dirham sebaliknya para Nabi itu meninggalkan kepada kita akan ilmu. (Riwayat Abu Daud dan At-Tirmizi)

Imam Asyma'i berkata :

Seawal-awal ilmu adalah diam, keduanya mendengar dengan teliti, ketiga menghafal, keempat beramal dengannya dan kelima menyampaikan ilmu tersebut.

Imam Al-Ghazali berpesan :

Sesiapa yang memiliki ilmu lalu memanfaatkannya dan memberi manfaat kepada orang lain samalah seperti mentari yang menerangi dirinya dan orang lain sedangkan ia terus bersinar.

Sayyidina Ali r.a. berkata :

Janganlah dikau tangguhkan untuk melakukan sesuatu kebaikan hingga keesokan harinya, kerana mungkin keesokan hari yang mendatang kamu telah mati.

Sayyidina Abbas menasihati :

Sebaik-baik perkara kebajikan adalah yang disegerakan untuk melaksanakannya.

Thursday, September 30, 2010

Unggu...



Telah kubawakan unggu yang kucuri dari senja
untuk mengganti warna bajumu yang telah lusuh kerana dosa
telah kubawakan unggu yang kucuri dari purnama
untuk mengganti warna kerudungmu yang pucat kerana dunia


Usah kau fikirkan senja tanpa unggu
Ia akan mengalah saat lengkung malam mulai rebah


Tak usah kau fikirkan purnama tanpa unggu
Bukankah, tak ada yang merindukan purnama itu
Bukankah lebih baik jika unggu itu kucuri saja
Lalu kujadikan hijab untukmu..


Biarlah purnama kehilangan unggu
Tidakkah cahayanya telah redup oleh gemerlap lampu kota


Jika unggu yang kuhantar
Tak cukup untuk membuatmu berbinar..
Tak akan kucuri lagi unggu dari sang fajar..