Rasulullah s.a.w. bersabda :

Sesungguhnya para ulama itu merupakan pewaris para Nabi, dan Nabi itu tidak meninggalkan dinar atau dirham sebaliknya para Nabi itu meninggalkan kepada kita akan ilmu. (Riwayat Abu Daud dan At-Tirmizi)

Imam Asyma'i berkata :

Seawal-awal ilmu adalah diam, keduanya mendengar dengan teliti, ketiga menghafal, keempat beramal dengannya dan kelima menyampaikan ilmu tersebut.

Imam Al-Ghazali berpesan :

Sesiapa yang memiliki ilmu lalu memanfaatkannya dan memberi manfaat kepada orang lain samalah seperti mentari yang menerangi dirinya dan orang lain sedangkan ia terus bersinar.

Sayyidina Ali r.a. berkata :

Janganlah dikau tangguhkan untuk melakukan sesuatu kebaikan hingga keesokan harinya, kerana mungkin keesokan hari yang mendatang kamu telah mati.

Sayyidina Abbas menasihati :

Sebaik-baik perkara kebajikan adalah yang disegerakan untuk melaksanakannya.

Thursday, April 29, 2010

Cinta dan penumpang




Aku hanya menumpang kasih..
Menjamah baki kebahagiaan..
Tumpang berpayung ketika hujan..
Namun tetap jua kuyup dan sejuk..
Menyelit berlindung ketika mentari memancar..
Tetap juga menitik peluh keringat..


Begitulah resam penumpang
ruangnya terbatas
sukar bernafas dan bebas


Apa daya..
seumpama mengharapkan belas ihsan
Sekelumbit cintanya..
Aku tak punya apa-apa..
Hanya siulan kepapaan


Tak perlu simpati..
Kerana engkau ada yang berhak..
Aku hanya menumpang..
Secebis kasih yang tercurah..


Sering rebah ketika dicuit melatah
Tak mengapa
Sering terpinggir ketika menanti dan menunggu
Tak mengapa
Andai dihalau sekalipun..
Apa daya


Aku hanya seorang penumpang…
Meniti sebuah percintaan..
 
 
 

Wednesday, April 28, 2010

Cuba dan cuba



Ku cuba dan cuba...
Hanya hati
Agar aku boleh merasa dirinya..
Harus aku menjilat duka
Hidup terkadang kurasakan tiada keadilan....
Untuk ku berpaut pada ranting yang rapuh...
Bimbang aku akan tersungkur...
Hendak ku berpaut pada dahan yang kukuh....
Aku terseksa....
Aku diseksa...
Aku derita...


Gelap malam membekas pada kerelaan
Tak terdaya...
Berhajat merintih pada yang tak sudi
Lalu dilupa..
Mimpi terselit kehampaan pada kehendak naluri
Burung berbual bicara
Pada kaki langit cahaya memancar


Heningnya pagi..
Kocakan air bertaut dalam kelopak jejari
Sunyi dan sepi...
Membesarkan Ilahi hingga penat segala sendi dan kaki
Terus hayal bersamaNya


Hampir sudah fajar sadik
Dipercepatkan langkah mencari suara memanggil
Mari menuju kejayaan
Takbir...
Sujud...
maafkan Dia..


Aku pasrah..


Monday, April 26, 2010

Kurela



Andai datang ribut melanda
Ombak mempamerkan kuasa..
Kuatkan semangatmu
Usah biarkan bahteramu...karam
Karam di badai perasaan


Ku pasti kau masih ada tempat persinggahan
Walau tidak seindah mana
Berhijrahlah ke pelabuhanku


Kurela menjadi perlindungmu walau tidak sekebal mana
Kurela menjadi payungmu walau tidak sekuat mana
Kurela menjadi pembimbingmu walau tidak sebaik mana


Andai aku tahu apa yang berlalu..
Takkan kubiarkan kau karam
Walau dalam pelukan...
Bayangan alam...


Tatkala angin berubah arah..
Kita harus tabah..
Kadangkala kita harus melawan arus
Untuk mengecapi, keindahan dan kebahagiaan..


Yang menjadi impian semua...
Insan yang inginkan kejayaan
Dalam kehidupan...



Saturday, April 24, 2010

Kerendahan Hati


Hatiku ...jujurlah...
Kalau engkau tak sanggup menjadi
cemara yang kukuh di puncak bukit ...
jadilah saja belukar yang teguh di tepi jurang...
Belukar itu senantiasa istiqamah
dalam perjuangannya untuk hidup.
Ia belajar dari kesehariannya
untuk mendewasakan batangnya,
batangnya yang menyanggahnya
untuk tidak masuk ke dalam jurang...


Hatiku...ketahuilah!!!
Ternyata untuk menjadi belukar saja itu tidak mudah!!!
Belukar harus ikhlas agar ia tak iri pada cemara...
Belukar harus tawadhu agar ia tak sombong pada rumput...
Belukar tetap belukar sampai ia bisa
berjumpa dengan Penciptanya...
Kalau engkau tak sanggup jadi belukar...
jadilah saja rumput,
tetapi rumput yang senantiasa
memperkuat pinggiran jalan...


Kalau engkau tak sanggup menjadi langit...
jadilah saja bumi,
tetapi bumi yang setia dan ikhlas untuk 
dipijaki oleh setiap manusia.
Tidak semua insan sanggup berbuat 
seperti pengemis yang tawadhu',...
izzahnya tinggi walau orang lain merendahkannya...
kerana ia mempunyai HATI
sehingga dekat dengan sang Rabbi...



Friday, April 23, 2010

Serabut



SERABUT ...

Gelandangan gundah meramas hati pedih,
Tatkala kekaburan menggapai,
Kemuncak mahligai..
Mencakar minda kosong tak berfungsi,
Hanyut oleh kekusutan yang...
tak bertepi

Keserabutan minda dan jiwa..
Yang berkecai berderai,
Bak ombak memecah pantai.


SERABUT ...

Simpulan kusut yang membusut,
Mengharungi warna-warna kemelut,
Berpeleseran mencari jalan pendamaian,
Melempar jauh jarum-jarum halus,
Yang menggupal dalam kelompok...
Keserabutan itu,


SERABUT ...

Kusut di fikiran bergayut.

Tuesday, April 20, 2010

Pencarian


Dalam kesamaran
Aku cuba menyingkap takbir
Kesangsian
Menjengok di sebalik kemelut
Kehidupan

Mencari kepastian berbekalkan
segugus harapan
dan aku terus mengorak langkah
berkelana di atas hamparan yang
songsang

Menanti kegersangan pada masa silam
cuba menggapai puncak
kesempurnaan

Kuteruskan perjalanan
merentasi titian keperitan
ingin kuleraikan belenggu ikatan
agar hasrat membuku tidak terhalang
kurenung bayang realiti

Meresap semangat ke dalam naluri
walaupun panas dan redup silih
berganti

Namun, kupercaya suatu hari nanti
segalanya pasti menjadi realiti
selagi doa diberkati Ilahi
temukan diriku ke jalan yang diredhai