Rasulullah s.a.w. bersabda :

Sesungguhnya para ulama itu merupakan pewaris para Nabi, dan Nabi itu tidak meninggalkan dinar atau dirham sebaliknya para Nabi itu meninggalkan kepada kita akan ilmu. (Riwayat Abu Daud dan At-Tirmizi)

Imam Asyma'i berkata :

Seawal-awal ilmu adalah diam, keduanya mendengar dengan teliti, ketiga menghafal, keempat beramal dengannya dan kelima menyampaikan ilmu tersebut.

Imam Al-Ghazali berpesan :

Sesiapa yang memiliki ilmu lalu memanfaatkannya dan memberi manfaat kepada orang lain samalah seperti mentari yang menerangi dirinya dan orang lain sedangkan ia terus bersinar.

Sayyidina Ali r.a. berkata :

Janganlah dikau tangguhkan untuk melakukan sesuatu kebaikan hingga keesokan harinya, kerana mungkin keesokan hari yang mendatang kamu telah mati.

Sayyidina Abbas menasihati :

Sebaik-baik perkara kebajikan adalah yang disegerakan untuk melaksanakannya.

Monday, November 5, 2012

Enam perkara tersembunyi


Saidina Umar al-Khattab berkata,

Sesungguhnya Allah Ta'ala menyembunyikan 6 perkara di dalam 6 perkara yang lain iaitu :


1. Allah menyembunyikan keredhaan-Nya di dalam taat kepada-Nya.

2. Allah menyembunyikan kemarahan-Nya di dalam maksiat.

3. Allah menyembunyikan lailatul qadar di bulan Ramadhan.

4. Allah menyembunyikan para wali di tengah-tengah manusia.

5. Allah menyembunyikan kematian di dalam umur.

6. Allah menyembunyikan sholat yang paling utama (sholat wustha) di dalam sholat 5 waktu.


Penjelasan

Allah merahsiakan 6 perkara tersebut di dalam 6 perkara yang lain, maksudnya agar kita:


1. Sungguh-sungguh dalam melaksanakan taat.
2. Betul-betul menjauhi maksiat.
3. Sungguh-sungguh menyambut lailatul qadar setiap malam.
4. Menghormati setiap orang.
5. Selalu menyiapkan diri untuk mati.
6. Giat mengerjakan sholat.


Thursday, September 20, 2012

Pintu syaitan



"Pintu masuk bagi syaitan ke dalam hati anak Adam itu ada tiga.
Syaitan tidak akan masuk padamu melainkan dengan tiga pintu ini.
Sekiranya ketiga-tiga pintu ini ditutup, maka tiadalah bagi syaitan pintu untuk masuk padamu.


1. Pintu syahwat (Nafsu)
Ubat dan cara mengatasinya adalah dengan mentarbiyah/mendidik nafsu.
Mendidik nafsu itu caranya adalah dengan mengingkari dan menyanggah kehendaknya.


2. Pintu kelalaian (Ghaflah)
Ubat dan cara mengatasinya adalah dengan berzikir. Barangsiapa yang Berzikir mengingati
Allah dia akan sentiasa berada dalam benteng yang kukuh.


3. Pintu kejahilan (Jahil)
Ubat dan cara mengatasinya adalah dengan ilmu."


[Syeikh Yusri Rusydi As-Sayyid Jabr Al-Hasani hafizahuLlah]


Monday, September 10, 2012

Zuhud



Dari Ibrahim bin Adham r.a. yang ditanya
tentang apa yang membuatnya bisa mencapai tingkat zuhud.
Ia menjawabnya ada tiga perkara:


Pertama, bahawa kubur itu menakutkan, sedangkan saya
tidak punya sesuatu yang dapat menyelamatkan.


Kedua, saya melihat perjalanan (dari dunia ke akhirat itu)
sangat jauh, sementara saya tidak punya bekal.


Ketiga, dan saya melihat kepada Allah yang Maha Perkasa
mutlak sebagai hakim sedangkan saya tidak memiliki alasan.


Tuesday, July 31, 2012

Ramadhan Kareem



Rasulullah saw bersabda:


“Puasa dan (rajin membaca) al-Qur’an, kelak pada hari Kiamat
dapat memberikan syafaat (pertolongan) kepada hamba.


Puasa kelak akan berkata: “Ya Allah, ia telah menahan dirinya dari
makanan dan hawa nafsunya, maka jadikanlah saya sebagai penolongnya”.


Al-Qur’an juga kelak akan berkata: “Ya Allah, ia telah rela
meluangkan waktunya untuk tidak tidur pada malam hari
(kerana membaca al-Qur’an), maka jadikanlah saya sebagai
penolongnya (pemberi syafa’at)”.


Lalu puasa dan al-Qur’an pun, berkat idzinNya,
menjadi penolong bagi hamba tersebut”


(HR. Ahmad dan Hakim)


Thursday, June 14, 2012

Lelaki dan wanita


Di jalan kebenaran pencinta tak mencari-mencari
apa yang tak dilihat oleh kekasihnya
Jika cahaya Cinta menerobos kalbu kita,
ertinya Cinta telah bersemayam di hati si dia
Bila Cinta Tuhan menyala dalam hatimu,
tentu Tuhan telah mencintaimu


Suara tepukan tidak akan terdengar
dari tangan yang bertepuk sebelah tangan
Tuhan telah menetapkan bahawa kita
adalah pencinta satu dengan yang lain.
Kerana ketentuan itulah setiap hal
di muka bumi diberi pasangan
Di mata orang arif,
Langit adalah lelaki dan Bumi adalah perempuan


Bumi menerima saja apa yang diturunkan
Langit ke haribaan dan rahimnya
Jika bumi kurang panas,
Langit mengirimkan panas
Jika bumi kurang segar,
Langit menyegarkan bumi yang lembab


Langit berputar menurut sumbunya,
bagaikan suami mencari nafkah bagi isterinya
Dan Bumi sibuk mengurus rumah:
ia menunggui dan menyusui bayi yang dilahirkan
Perumpamaan Bumi dan Langit adalah seperti bakat dan kepandaian
Yang satu memerlukan yang lain untuk hidup dan maujud
Tanpa Bumi bagaimana kembang dan pepohonan berbunga?
Tanpa Bumi apakah Langit bisa menghasilkan air dan panas?


Ketika Tuhan meletakkan nafsu berahi
ke dalam diri lelaki dan perempuan
Lihat, dunia telah berhasil diselamatkan
oleh persatuan dari keduanya.
Begitulah Tuhan menanamkan
keinginan dalam setiap bahagian


Dari keberadaan demi bahagian
keberadaan yang lain
Siang dan Malam, dilihat
dari luar saling bertentangan
Namun untuk mencapai tujuan yang satu,
mereka saling membantu
Masing-masing saling mencinta
untuk mencapai kesempurnaan
Mereka saling memerlukan agar
kerja mereka sempurna
Tanpa Malam, hidup manusia tak
akan membuahkan hasil, pun jika tanpa Siang.


( Rumi's poem )